Si Pemalas dengan Nakhodanya

Si Pemalas Dengan Nakhodanya

Berganding mereka dengan carca marba menolak sangkaan si peneroka maya dengan alasan patuhi arahan dewasa. Pelbagai coretan dipersembah dengan kadar segera agar mereka menilai bagaimana cara memerintah. Pesanan muafakat membawa berkat hancur pangkal tinggallah usia dengan berlandaskan agama yang benar. Tauladan pemikat rakyat, berdamai bersengketa bagaikan mainan kanak-kanak riang.  


Masih berdarah luka lama dengan makian si kassim pendusta. Dasyat geleran namanya, indah diluar buruk didalam. Pedoman hilang ditelan zaman alaf baru menilai dengan saksama. Biar mereka berkata hilanglah tahfiz hilanglah arak. Tidak layak si gemuk membabi buta, tahfiz ajaran benar lurus terpuji keluaran para penghafaz hadis. Diriwayatkan si kassim dalam alam maya dengan hati yang menggoda nafsu amarah. Benar biarlah Allah yang murka namun sebagai umat “habluminallah habluminnas hablumminnar” berbaik dengan Allah berbaik dengan insan. Menegur bukan sekadar ayat menegur dengan fizikal nurani.


Si cina mungkin dalang utama dengan roketnya antaran logikal minda. Anak muda mangkin suka dengan dasar bermudah-mudah;  tidak buta anak bangsa melayu gigih menaikkan nama si cina. Kotor hina dan dina mainan mereka merubah hukum manusia walhal ianya sudah wajib bersyarat.

Pemalasnya anak muda mendengar khutbah perkataan pertama sudah muntah!Pemalasnya anak muda berselingkuh dengan agamanya menduakan tuannya demi wang yang dinoda!Pemalasnya anak muda mendengar fitnah lalu percaya!Pemalasnya anak muda dengan meminta-minta lalu memuji kemudian berjaya!Pemalasnya anak muda percaya toyol buang akhirat pegang dunia!Pemalasnya anak muda sangup menipu dengan kadar segera!Pemalasnya anak muda katanya mukmin tapi dusta akalnya!Begitulah anak muda, tidak disimpan diluah marah ditelan merana. 

Allah telah berfirman;Sesungguhnya orang-orang munafik itu melakukan tipu daya (terhadap agama) kepada ALLAH (dengan perbuatan pura-pura beriman sedang mereka kafir pada batinnya) dan ALLAH pula tetap membalas tipu daya mereka (dengan membiarkan mereka dalam keadaan munafik). Mereka pula apabila berdiri hendak sembahyang, mereka berdiri dengan malas. Mereka (hanya bertujuan) riak (memperlihatkan sembahyangnya) kepada manusia (supaya disangka bahawa mereka orang yang beriman), dan mereka pula tidak mengingati ALLAH (dengan mengerjakan sembahyang) melainkan sedikit sekali (jarang-jarang).” (Surah al-Nisa’, ayat 142.)

Warisan Hilang Garisan

ANTARA DUA DARJAT

Tidak disangkal lagi, pemerintahan baharu Malaysia memuaskan!.Ramai memuji tidak segan mendoakan namun, setiap kepimpinan pasti ada kelemahan. Manusia punya kekurangan, bukan sempurna semuanya. Sifatnya sempurna jika Allah memberi kuasa. “KUNFAYAKUN” maka jadi jadilah.

Kita lihat si tua mencoba, si muda berjenaka si pengkhianat bergembira. Bukan mengkritik hanya menilai, tidak memilih hanya memandang. Bahasa menjadi ukuran, manifesto menjadi perjanjian. Si fulan berkata “Manifesto bukan Alquran” nilainya benar namun isinya bertentangan. Ketawa si tua, si cina memberi, si penerima gembira. Katanya nilai bukan segala, diberi percuma, namun golongan berjenaka. Begitulah si cina, berbahas dengan dialognya. Lalu si india bernafas di arena, dengan kencang dan penuh seloka bermadah seperti semuanya salah. Hari ke hari rakyat menilai, katanya negara berhutang berjuta, rakyat menderma membantu derita. Lalu si tua berkata, bermadah dengan angkuhnya di persana arena. Benar kata-katanya bijak, tutur katanya bermakna dari sudut kekecohan dunia. Namun, begitulah si tua, dipuji mangkin meninggi walhal beliau menangis melihat negaranya.
Kini si tua mengangkat sumpah, tidak lagi memerintah negara berseloka. Diberi dengan kekuasan sementara, alpa leka lupa dan dusta. Janjinya orang muda akan berasa selesa, kini dikubur ditelan usia. Akhirnya si bulan dan si biru bersama, dahulu mereka bermusuh katanya berlainan idea. Dasyat perjuangan datuk-datuk kita, semuanya tua tiada yang muda. Anak muda katanya tidak berpengalaman, tiada kemahiran. Adapun anak muda, dipilih oleh golongan mereka, dikritik dibias sedalam-dalamnya.

Allah turunkan musibah bersama rahmatnya. Tidaklah ujian itu diberikan kepada umat-umatnya untuk dihukum, namun semuanya adalah demi memperingati manusia bahawa dengan sekecil zaharah mampu mengoncang dunia. Allah(S.W.T) berfirman: “Demi sesungguhnya! Kami akan menguji kamu dengan sedikit ketakutan, kelaparan,

dan kekurangan dari harta benda serta jiwa dan hasil tanaman. Dan berilah khabar gembira kepada orang yang sabar.” (Al-Baqarah ayat 155).

 

 

Si Tua Si Gila Kuasa

Begitulah Si Tua buang kuasa ingin semula. Bertakhta namun sebaliknya dengan bercanda pada kaca mata media. Disoal lain ditanya lalu Si Tua mencoba semula atas dasar kononnya di ambil lantikkannya. Si Tua nyanyok derita, dengan berlandaskan fitnah melimpah. Mulut manis berbicara dengan lantang berdrama sewasta berpaling muka. Tidaklah habis harta di nyawa sedangkan nafsu bergelombongan dusta. Kerajaan yang dahulunya bermaharajalela kini hapus di telan tuannya. Berselokalah anak muda, bosan geram dengan titah caranya memerintah. Alpha lupa makan diri dengan membina hasad dengki. Tiada siapa tahu niat dihati walhal awalnya membantu anak jati sendiri. Langkawi kononnya milik paduka, walhal tiada satu pun di dunia miliknya. 
Bergegar satu puaka mendengar titah yang maha mulia! Binasa hendaknya golongan bangsawan terhina akalnya seorang pahlawan. Siapa dia Si Tua gila, berpantun sendiri dengan kadar segara. Mampu menilai aspek permata dengan kelibat sang muda dan dara.
Diajuk dituduh menderma anaknya, namun tiada siapa berkata. Mana perginya perjuangan anak muda, melompat tinggi dikejar anjing gila. Anak muda dan si tua bercanda katanya “kerajaan pintu belakang”. Sudahlah Si Tua Gila, darjatmu tinggi pangkatmu hina. Berehatlah Si Tua Gila namamu tetap menjadi sejarah dalam kegemilangan cara memerintah. 

Times Up!